RSS

Pantun Remaja

Berdiri bersama di pondok indah
Dengan mesra bergandengan tangan
Memberi kenangan memanglah indah
Namun lebih indah sebuah kebersamaan

Pantun Jawa

Neng kantin seng di tuku es batu
Neng sarangan numpak kuda pacu
Nek sembahyang seng tepat waktu
Ben di tiru mbek anak lan cucu

Pantun Nasehat

Makan tempe pakek ketupat
Ketupatnya dari bangsa china
Jadilah orang seperti malaikat
Meskipun kau tak bisa sempurna

Pantun Nasehat

Makan nasi pake ketumbar
Di bakar memakai arang
Hai wanita janganlah mengumbar
Sesuatu yang telah dilarang

Pantun Remaja

Pesulap limbad makannya paku
Andrea hirata penulis buku
Kau begitu indah di mataku
Juga sangat nyaman di hatiku

Pantun Nasehat

Makan udang sambil berdiri
Ketika berdiri terkena duri
Jangan bengong kalau diajari
Agar kelak dapat mandiri

Pantun Jenaka

Makan rujak tapi puasa
Makannya sambil mendesah
Hidup susah itu biasa
Karena biasanya sudah susah

Pantun Jenaka

Minum kopi di kala senja
Minumnya sambil makan kentang
Buat apa beli sepeda ninja
Kalau beli makan masih utang

Pantun Jenaka

Mainkan tombak di sela-sela jari
Di peragakan avatar korra
Wajahmu memanglah bagai bidadari
Namun bidadari dari hewan kera

Pantun Agama

Sepak bola yang di pakai sepatu
Kurang lengkap tanpa gelandang
Sholatlah tahajud di tiap waktu
Agar sukses di masa mendatang

Pantun Nasehat

Aku ingin pergi berkelana
Pergi bersama jutaan cinta
Nikmat dunia itu hanya fana
Nikmat akhirat itu yang nyata

Pantun Indonesia

Dengerin dangdut dari soneta
Semoga bisa mendunia
Pulau bali tempat wisata
Yang populer di dunia

Pantun Orang Tua

Daun jeruk dibuat jamu
Jeruknya ambil dari taman
Hormatilah orang tuamu
Agar kamu jadi beriman

Pantun Jawa

Onok wong dolen neng taman
Neng taman enek wet cengkeh
Dadi wong iku seng luman
Cek di senengi wong akeh

Pantun Nasehat

Makan udang bersama teman
Udang di taruh di atas nampan
Belajarlah untuk cari pengalaman
Agar kelak sukses nan mapan

Pantun Nasehat

Kalau makan paku itu Limbad
Kalau nyelupin batu itu Ponari
Jangan ngaku orang hebat
Kalau anda belum mandiri
By : Ilham Masda Priotomo. Powered by Blogger.